Tuesday, 5 September 2017

Jaga Hatimu , Jaga Jarimu



Assalammualaikum,
Sejak berkenalan hampir selama 5 tahun belakangan ini dengan yang namanya media sosial ,aku  jadi semakin pintar, alhamdulillah ya sesuatu hehehe.
Pintar dalam artian ,selama 5 tahun ini aku belajar menjadi manusia yang lebih bijak ( menurut aku ) , yang tadinya emosional, grasak grusuk, sekarang menjadi lebih sabar dan ngga mau salah dalam melangkah , salah dalam menulis kalau di medsos.

Belajar dari pengalaman, dengan adanya media sosial kita lebih mudah berpendapat, mengeluarkan isi hati, ngobrol dengan teman yang jauh, punya kenalan baru . Teman jadi semakin banyak , kita ngga tau teman kita itu baperan ,baik hati seperti peri , tukang bohong , orang munafik atau apalah.
Dulu ,kalo marah jadiin status, seneng jadiin status ,makan jadiin status, dapat hadiah jadiin status, semakin kesini ( semakin tua kali ya?) kalau dipikir-pikir kok lebay and norak ya kelakuan aku hehehe.
Apalagi sekarang facebook suka ngasih flashback kejadian setahun ke belakang ,atau 2 tahun ke belakang yang bisa kita lihat lagi. Jadi tau kan pada waktu itu kita pernah nulis apa, pernah share apa, terima kasih banget buat Facebook ,udah ngingetin dan jadi instrospeksi ternyata aku pernah lebay .
Di media sosial teman kita bisa sampai ribuan bahkan puluhan ribu, postingan kita, tulisan kita ,bisa dilihat bahkan oleh jutaan orang.


Maka dari itu coba deh pikirin lebih dalam, pakai hati dan pikiran yang jernih sebelum kita memposting tulisan kita ,di media sosial . Jangan sampai tulisan kita yang berupa status , komen ke status orang, share foto dan lain-lain malah jadi boomerang buat kita di kemudian hari.
Kalau udah di share , and salah, ngga bisa dihapus looo, iya mungkin tulisan bisa diedit, tapi yang sudah diupload tetap aja udah terbaca oleh banyak orang.

Beberapa waktu yang lalu ,aku pernah merasa kecewa oleh teman bisnis, bisa dibilang dia menipu , dan semua akses ke dia di block , dari WhatsApp, Facebook , Instagram ,bahkan telpon pun di block .
Sebel ,kesel ,pasti, tergoda juga untuk menulis kekesalanku di media sosial . Tapi apa untungnya? Apakah dengan menulis di media sosial akan membuat keadaan berubah? Ngga juga kan? Setelah berpikir lama, aku cuma bisa berintrospeksi ,mungkin aku yang kurang baik, kurang sedekah, kurang silaturahmi ,jadi ada kejadian seperti itu.
Tuh kan malah jadi ngelantur .

Pokoknya intinya ,jaga hatimu dan jarimu, pergunakan jarimu untuk yang baik-baik saja .
Jangan mudah terpancing , jangan mudah terprovokasi, jangan sampai kita menjadi pribadi yang emosional .
Boleh ber- media sosial ,tapi gunakan dengan bijak ,jadikan pelajaran dan pembelajaran.
Amati orang-orang di lingkungan media sosial kalian , jadikan media sosial tempat menimba ilmu, banyak sekali ilmu yang bisa kita dapatkan. Jangan sampai media sosial malahan menjadi tempat kita bergosip yang malah jadi nambahin dosa.
Sekian dulu deh obrolan kali ini , ini cuma curhatan aku ,mudah-mudahan berguna buat semua .





Terima Kasih,


7 comments:

  1. Setuju banget mba edelyn, kudu hati2 deh bermedsos. Kadang komen yang mendukung juga belum tentu bener dukungan, peduli sama kita. Mending dibatasi curcol.pribadi di dunia maya

    ReplyDelete
    Replies
    1. curcolnya mendingan japri aja ya mba , itu juga harus sama orang yg bener@ kita percayai hehehe.

      Delete
  2. Mudah terprovokasi itu sm status nyinyir tp alhamdulillah sejauh ini bisa nahan hehehe

    ReplyDelete
  3. Setuju banget mbak
    Kalau dulu ujung dari sebuah perdebatan adalah mulut, sekarang ujungnya ada di jari. Semoga kita semua bisa lebih bijak dan berhati-hati lagi ya

    ReplyDelete
  4. Iya betul mbaa, jamanmakin canggih, belum kenal juga kadang bisa jadi musuh .

    ReplyDelete